PM Yunani Sebut Kebakaran Hutan di Negaranya Bencana Ekologi Besar

  • Whatsapp
PM Yunani Sebut Kebakaran Hutan di Negaranya Bencana Ekologi Besar
(Hutan yang habis terbakar di Pulau Evia Yunani. Kebakaran yang berlangsung berhari-hari itu bahkan disebut sebagai bencana ekologi besar. Credit: AP Photo)

Rolasnews.com – Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis pada hari Kamis menggambarkan kebakaran hutan yang menghancurkan dan membakar di seluruh negeri selama lebih dari seminggu sebagai bencana ekologi terbesar yang pernah dialami Yunani dalam beberapa dekade terakhir.

Ratusan kebakaran hutan yang terjadi di hampir seluruh negeri menguras kemampuan pemadam kebakaran Yunani, hingga pemerintah meminta bantuan dari luar negeri untuk menanganinya. Ratusan petugas pemadam kebakaran, bersama dengan pesawat, helikopter, dan kendaraan, tiba dari 24 negara Eropa dan Timur Tengah untuk membantu.

Read More

“Kami berhasil menyelamatkan nyawa, tetapi kami kehilangan hutan dan properti,” kata Mitsotakis, dilansir Associated Press.

PM Yunani
(PM Yunani Kyriakos Mitsotakis)

Berbicara dalam konferensi pers di Athena, Mitsotakis mengatakan pihak berwenang menghadapi sekitar 100 kebakaran aktif setiap hari. Pada hari Kamis, situasinya jauh lebih baik, dengan sebagian besar kebakaran hutan besar telah berkurang.

Namun perdana menteri memperingatkan bahaya kebakaran bisa saja terjadi lagi.

“Krisis iklim, saya ingin menggunakan istilah ini, dan bukan perubahan iklim, krisis iklim ada di sini. Dan itu menunjukkan kepada kita segala sesuatu perlu diubah” katanya, seraya menambahkan bahwa dirinya siap membuat “perubahan berani” yang diperlukan.

“Ini adalah krisis umum bagi kita semua,” katanya.

Kebakaran besar Yunani terjadi di pulau terbesar kedua, Evia pada 3 Agustus dan masih membara hingga hari Kamis, telah menghancurkan sebagian besar bagian utara pulau itu.

Baca Juga :

Kebakaran Terus Meluas di Yunani dan Turki, Ribuan Orang Dievakuasi Melalui Laut

Lebih dari 50.900 hektar rusak di Evia utara, menurut pemetaan dari Layanan Manajemen Darurat Copernicus Uni Eropa. Seluruh pegunungan yang sebagian besar terdiri dari hutan pinus telah direduksi menjadi tanah kosong dengan tunggul yang menghitam. Sementara perkebunan dan kebun anggur serta pohon zaitun dan ara juga hancur.

Lebih dari 850 petugas pemadam kebakaran, termasuk ratusan dari Ukraina, Rumania, Serbia, Slovakia, Polandia dan Moldova, melanjutkan upaya untuk mencegah kebakaran di daerah tersebut, dibantu oleh sembilan helikopter dan delapan pesawat, termasuk dua Ilyushin 11-76,  pesawat yang dikirim oleh Rusia untuk menyiram air.

Helikopter menjatuhkan air di hutan yang terbakar
(Sebuah helikopter menjatuhkan air di atas hutan yang terbakar di Desa Galatsonas di Pulau Evia, Yunani. Credit: AP Photo)

Dua kebakaran besar juga masih berkobar di wilayah selatan Yunani di Peloponnese. Pemadam kebakaran mengatakan pada Kamis malam bahwa 106 kebakaran telah terjadi di seluruh Yunani dalam 24 jam sebelumnya.

Pemerintah memprioritaskan melindungi nyawa, mengeluarkan lusinan perintah evakuasi untuk desa-desa di jalur api.

Dalam hal ini, kebijakan tersebut tampaknya berhasil. Seorang relawan pemadam kebakaran tewas saat bekerja di daerah utara Athena yang dilanda kebakaran besar, setelah tertimpa tiang listrik yang tumbang. Empat petugas pemadam kebakaran sukarela telah dirawat di rumah sakit dengan luka bakar, termasuk dua dalam kondisi kritis dalam perawatan intensif.

Tetapi taktik perintah evakuasi saat ini mendapat kecaman oleh banyak penduduk dan pejabat lokal di daerah yang terkena dampak kebakaran tahun ini.

Warga berpendapat bahwa perintah itu terlalu dini. Mereka menunjuk pada sebagian warga yang mengabaikan pesan evakuasi, tetap tinggal untuk melawan api dan berhasil menyelamatkan rumah mereka.

“Kami berhasil melindungi ribuan orang. Tapi kami kehilangan hutan dan property. Dan kami di sini untuk membicarakan segalanya … (termasuk) di mana alam menemukan kami tidak siap,” kata Mitsotakis dalam konferensi persnya.

Kebakaran menimbulkan kerugian harta benda yang sangat besar
(Tak hanya hutan yang ludes, kebakaran juga menimbulkan kerugian harta benda yang teramat besar. Credit: Getty Images)

Baca Juga :

Ribuan Orang Mengungsi Akibat Kebakaran Hutan di Athena

Pemerintah juga mendapat kecaman karena tidak mengerahkan cukup banyak pesawat dan helikopter pemadam kebakaran, serta tidak segera mengirimkannya, terutama ke Evia.

Pihak berwenang telah membantah tuduhan itu, mereka berdalih seluruh armada pemadam kebakaran tidak dapat mengudara pada saat yang sama, karena beberapa perlu mendarat untuk servis penting.

Ditanya tentang penyebab kebakaran, dan apakah ada dugaan  pembakaran disengaja yang terorganisir, Mitsotakis mengatakan “pasti ada beberapa kebakaran dalam beberapa hari terakhir adalah akibat dari ulah pembakaran (yang disengaja ).”

Beberapa orang telah ditangkap selama beberapa hari terakhir karena dicurigai mencoba menyalakan api, termasuk beberapa yang dituduh melakukannya dengan sengaja.

Namun, dia menambahkan tidak jelas apakah ini hasil dari rencana yang terorganisir, dan menegaskan bahwa kondisi panas dan kering telah membantu mempercepat penyebaran kebakaran hutan.

Dahsyatnya kebakaran hutan di Yunani
(Angin kencang serta cuaca panas membuat api sulit dikendalikan. Kebakaran juga menyebabkan sejumlah korban jiwa dan luka-luka serius, termasuk relawan dan petugas pemadam kebakaran. Credit: Reuters)

Beberapa negara Mediterania telah mengalami panas yang hebat dan dengan cepat menyebarkan kebakaran hutan dalam beberapa pekan terakhir, termasuk Italia dan Turki, di mana setidaknya delapan orang tewas. Di Aljazair, kebakaran hutan di pegunungan telah menewaskan sedikitnya 69 orang .

Kekeringan dan panas yang memburuk, keduanya terkait dengan perubahan iklim juga telah memicu kebakaran hutan pada musim panas ini di Amerika Serikat bagian barat dan di wilayah Siberia utara, Rusia.

Para ilmuwan mengatakan ada kemungkinan bahwa perubahan iklim karena pembakaran batu bara, minyak dan gas alam akan menyebabkan peristiwa yang lebih ekstrem. (AZP)

Related posts

Link Iklan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *