Peringati Hari Kartini, Ibu Negara: Momentum Perempuan Indonesia Bangkit dari Pandemi

Peringati Hari Kartini, Ibu Negara: Momentum Perempuan Indonesia Bangkit dari Pandemi
(Ibu Negara Iriana Joko Widodo. Credit: Setkab/YouTube)

Rolasnews.com – Ibu Negara Iriana Joko Widodo menyampaikan Peringatan Hari Kartini Tahun 2022 ini merupakan momentum kebangkitan perempuan Indonesia melawan pandemi.

“Peringatan Hari Kartini ke-144 Tahun 2022 harus dimaknasi sebagai era kebangkitan perempuan Indonesia. Kebangkitan perempuan Indonesia melawan pandemi, kebangkitan perempuan Indonesia untuk pemulihan ekonomi sehingga kita bisa segera mewujudkan Indonesia maju seperti yang kita cita-citakan bersama,” ujar Iriana, dalam Puncak Peringatan Hari Kartini Tahun 2022, Kamis (20/4/2022) pagi, di Istana Negara, Jakarta.

Read More
Link Banner

Ibu Negara menilai, situasi pandemi di tanah air yang saat ini terkendali dengan baik tidak terlepas dari kerja keras semua pihak, termasuk perempuan-perempuan hebat Indonesia.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh tenaga kesehatan perempuan dan kepada seluruh perempuan Indonesia yang telah berjuang mengendalikan pandemi di tanah air. Saya juga mengucapkan turut berduka cita kepada perempuan-perempuan Indonesia yang telah gugur dalam perjuangan menjadi garda terdepan dalam penanganan pandemi,” ucapnya.

Peran perempuan Indonesia, ujar Ibu Negara, sangat diharapkan untuk berkontribusi mendorong pemulihan akibat pandemi. Peran tersebut berpotensi besar untuk mempercepat pemulihan dan bahkan meningkatkan perekonomian Indonesia.

“Pemerintah tentunya akan terus berkomitmen memberi peluang sebesar-besarnya kepada perempuan Indonesia untuk berkarya dan memaksimalkan potensinya di segala sektor,” tandasnya.

Peringatan Hari Kartini secara online
(Ibu Negara Iriana Jokowi saat menyampaikan peringatan Hari Kartini yang juga dilakukan secara online. Credit: Setkab/YouTube)

Baca Juga :

Tren Partisipasi Perempuan dalam Ekonomi Meningkat

Puncak Peringatan Hari Kartini Tahun 2022 ini diberikan penghargaan kepada 514 perempuan yang berjasa dan berprestasi di berbagai bidang, mulai dari pendidikan, kesehatan, sosial budaya, lingkungan hidup, hingga pertanian. Sebanyak 10 perwakilan penerima penghargaan hadir secara langsung di Istana Negara.

10 perwakilan penerima penghargaan tersebut adalah sebagai berikut:

Bidang Pendidikan

  1. Adriani Bawues, dari Kota Bitung, Provinsi Sulawesi Utara
  2. Zubaidah T, dari Kabupaten Aceh Selatan, Provinsi Aceh

Bidang Kesehatan

  1. Yovita Mariatik, dari Kabupaten Sikka, Provinsi Nusa Tenggara Timur
  2. Kristina Sampa Tonapa, dari Kabupaten Pegunungan Bintang, Provinsi Papua

Bidang Sosial Budaya

  1. Sri Nurwati, dari Kabupaten Sambas, Provinsi Kalimantan Barat
  2. Yuliana Momo, dari Kabupaten Tambrauw, Provinsi Papua Barat
  3. Wagiem, dari Kabupaten Oku, Provinsi Sulawesi Selatan
  4. Kezia Arabelle Tulalessi, dari Kota Ambon, Provinsi Maluku

Bidang Pertanian

  1. Sere Rohana Napitupulu, dari Kota Jakarta Timur, Provinsi DKI Jakarta
  2. Ni Putu Ari Sapta Pratiwi, dari Kabupaten Gianyar, Provinsi Bali

Turun hadir dalam acara ini baik daring maupun luring di antaranya Ibu Wury Ma’ruf Amin, Ketua Umum Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) beserta anggota Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Indonesia Maju (OASE-KIM), serta gubernur, wali kota, dan bupati seluruh Indonesia. (TON/*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *