PM Inggris Keluarkan Larangan Berkumpul Lebih dari 2 Orang

  • Whatsapp
PM Inggris, Boris Johnson
(Dalam pidatonya yang disiarkan secara luas, PM Inggris, Boris Johnson melarang warganya berkumpul lebih dari dua orang. Foto : News1)
Rolasnews.com – Perdana Menteri (PM) Inggris, Boris Johnson, memerintahkan penutupan sebagian besar toko ritel serta melarang adanya pertemuan publik yang melibatkan lebih dari dua orang. Hal ini musti dilakukan demi memperlambat persebaran kasus baru Virus Corona (Covid-19) di negaranya Ratu Elizabeth tersebut.

Pemerintah Inggris sebelumnya dianggap banyak kalangan bertindak terlalu santai menghadapi pandemi Covid-19. Namun awal pekan ini, Boris Johnson akhirnya mengumumkan langkah-langkah yang lebih keras kepada rakyat Inggris. Salah satunya adalah melarang sama sekali warganya berkumpul lebih dari dua orang. Larangan itu akan berlaku hingga tiga minggu ke depan.

Dalam pidatonya yang disiarkan secara luas di seantero Britania Raya itu, PM Inggris memerintahkan publik untuk “tinggal di rumah” tanpa terkecuali. Ia juga menginstruksikan toko-toko yang tidak menjual barang-barang penting seperti kebutuhan pangan, agar segera tutup.

Read More

Sejauh ini, angka kematian akibat Covid-19 di Inggris sudah mencapai 335 jiwa.

Kerumunan Penumpang di Inggris
(Para penumpang masih terlihat berjubel di kereta api bawah tanah di London, Inggris, Senin (23/3). Foto : Reuters)

Baca Juga : 627 Meninggal dalam Sehari, Rekor Tertinggi Kematian Akibat Covid-19 di Italia

Upacara pernikahan, pembaptisan dan perayaan-perayaan lainnya yang mengundang massa juga akan dihentikan. Toleransi hanya diberikan khusus untuk upacara penguburan. Itu pun dipantau ketat oleh pihak keamanan dan petugas medis.

PM Inggris mengatakan, pandemi Covid-19 merupakan “ancaman terbesar yang dihadapi Inggris selama beberapa dekade terakhir.”

Related posts

Link Iklan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *