Pemerintah Terus Dorong UMKM Manfaatkan Insentif Pajak

  • Whatsapp
Pemerintah Terus Dorong UMKM Manfaatkan Insentif Pajak
(Ilustrasi produk UMKM. Photo Courtesy : Ist)
Rolasnews.com – Program insentif pajak (PPh) yang ditanggung Pemerintah bagi sektor UMKM digulirkan supaya sektor tersebut mampu bertahan ditengah pandemi COVID-19, bahkan agar mampu bangkit lebih baik lagi selepas pandemi. Program yang berjalan sejak bulan April 2020 hingga Juni 2021 akan terus dilakukan evaluasi lapangan oleh  Pemerintah.

“Untuk tahun 2020 itu ada sekitar 280 ribu wajib pajak UMKM yang memanfaatkan atau sekitar 65% dari target. Nah, tahun ini sudah ada sekitar 127 ribu di tahun berjalan atau sekitar 27% dari target. Diharapkan dengan sosialisasi seperti kita saat ini makin banyak pelaku UMKM yang mengetahui ada insentif sehingga mereka manfaatkan,” jelas Yustinus Prastowo, Staf Khusus Menteri Keuangan Bidang Komunikasi Strategis dalam acara Selamat Pagi Indonesia, Rabu (19/05).

Melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) nomor 9 tahun 2021, Yustinus menyebut bahwa bagi para pelaku UMKM yang ingin memanfaatkan insentif ini tidak perlu mengajukan surat keterangan sebagaimana pada Peraturan Pemerintah nomor 23 tahun 2018, namun cukup menyampaikan laporan realisasi setiap bulan.

Read More

“Pada intinya (pemberian insentif pajak) ini adalah hak bagi para pelaku UMKM dan silahkan dimanfaatkan sebagai bentuk dukungan konkrit Ditjen Pajak Kementerian Keuangan kepada para pelaku UMKM di Indonesia,” tukas Yustinus.

Pemerintah Dorong UMKM Bangkit dan Lebih Kuat Paska Pandemi

Dalam kesempatan itu, Yustinus juga menambahkan bahwa bagi para pelaku UMKM dukungan insentif yang diberikan Pemerintah selama pandemi COVID-19 bukan hanya insentif pajak, namun ada juga dukungan insentif non pajak. Yustinus menyebut diantaranya adalah subsidi bunga, dukungan penjaminan perbankan atau lembaga-lembaga keuangan, lalu ada juga bantuan modal produktif untuk para pelaku UMKM. (TON/*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *